Apakah iPhone atau iPad Rawan Burn-in Lalu Bagaimana dengan Daya Tahan Baterai

Kalian mungkin memiliki alasan untuk tetap menyalakan iPad atau iPhone untuk jangka waktu yang lama. Tapi, pertanyaan terbuka adalah mengapa Kalian ingin melakukan ini dan apakah itu akan membahayakan perangkat Kalian.

Baru-baru ini, saya menyiapkan ruang kerja di rumah dengan MacBook Pro dan layar eksternal. Saya kemudian menyambungkan iPad ke MacBook untuk memperluas desktop saya.

iPad selalu menampilkan Slack sehingga saya dapat dengan mudah membaca dan menulis pesan saat saya bekerja. Ketika saya mengakhiri hari saya, saya meninggalkan MacBook dan iPad saya dan membiarkan screensaver mengambil alih.

Cara Memaksa iPhone atau iPad Aktif Sepanjang Waktu
image source youtube.com

Ada banyak alasan mengapa Kalian mungkin menginginkan iPad yang selalu aktif. Mereka bagus untuk penggunaan berkelanjutan untuk memutar musik, menampilkan dasbor, cuaca, atau sekadar waktu.

Selain itu, iPad semakin banyak digunakan sebagai tampilan kios yang menampilkan informasi statis atau mengumpulkan informasi dari pengguna.

iPhone juga digunakan untuk menjadi layar yang selalu aktif. Aplikasi, NowPlaying bekerja dengan layanan Shazam untuk terus memantau musik yang diputar di sekitar Kalian dan menampilkan detail tentang lagu, artis, dan lainnya.

Berbagai aplikasi iPhone ada untuk mengubah ponsel Kalian menjadi jam nakas, menampilkan waktu dan informasi lainnya sepanjang malam. Daftar ini terus berlanjut karena semua alasan mengapa Kalian ingin iPad atau iPhone Kalian menyala untuk waktu yang lama.

Apakah iPhone atau iPad Rawan Burn-in?

Pertanyaan yang saya ajukan ketika saya mengatur iPad saya sebagai layar yang selalu aktif dan banyak yang bertanya ketika mereka memiliki kebutuhan yang sama adalah, bolehkah membiarkan iPhone atau iPad Kalian selama itu?

Aplikasi iPhone seperti ClockPhone mengubah ponsel Kalian menjadi meja nakas, jam yang selalu aktif.
image source appleinsider.com

Aplikasi iPhone seperti ClockPhone mengubah ponsel Kalian menjadi meja nakas, jam yang selalu aktif.

Kita semua akrab dengan gagasan bahwa gambar, jika dibiarkan ditampilkan pada monitor CRT lama, akan dibakar selamanya ke layar. Teknologi tampilan telah berkembang jauh, tetapi Kalian mungkin terkejut mengetahui bahwa “layar burn-in” masih bisa menjadi masalah.

Screen burn-in adalah di mana gambar yang dipajang dibiarkan terlalu lama sehingga ketika gambar diganti hantunya tetap terlihat. Pembakaran layar dapat bersifat permanen atau sementara tergantung pada jenis tampilan.

Burn-in permanen hampir tidak menjadi masalah dengan LCD (Liquid Crystal Display). Semua laptop Apple, semua iPad, dan iPhone lama memiliki LCD. Namun, tampilan ini menggunakan teknologi IPS (in-plane switching) yang dapat menyebabkan burn-in sementara (juga dikenal sebagai retensi gambar atau ghosting).

Dimulai dengan iPhone X, iPhone (dengan beberapa pengecualian) mulai dikirimkan dengan layar OLED (Organic Light Emitting Diode). OLED lebih rentan terhadap burn-in permanen karena bahan organik di layar mulai terdegradasi. Namun, Apple tidak hanya menerapkan tindakan pencegahan untuk mencegahnya, teknologi OLED terus meningkat sehingga masalah burn-in semakin berkurang.

Tindakan Apple untuk Mencegah Burn-in

Sebagian besar pengguna iPhone atau iPad tidak memiliki masalah dengan burn-in sementara. Ini sebagian besar karena layar LCD kurang rentan terhadapnya, tetapi juga karena Apple memiliki perangkat lunak pencegahan bawaan. Misalnya, layar Super Retina OLED terus memantau dan mengkalibrasi setiap piksel.

Apakah iPhone atau iPad Rawan Burn-in Lalu Bagaimana dengan Daya Tahan Baterai
image source youtube.com

Jika Kalian menggunakan iPad atau iPhone dengan layar LCD, membiarkan aplikasi yang sama ditampilkan untuk waktu yang lama seharusnya tidak menjadi masalah bagi Kalian. Jika Kalian mengalami burn-in atau retensi gambar, kemungkinan itu hanya sementara dan akan memudar dalam beberapa menit.

Dan tindakan pencegahan Apple? Ini akan, tanpa terasa, menggeser gambar statis panjang pada layar OLED dengan satu atau dua piksel ke satu arah, mengubah keadaan sebagian besar piksel di layar.

Bagaimana dengan Baterai? Tahan Lama atau Ada Kerusakan?

Jika Kalian perlu terus menyalakan iPad atau iPhone, Kalian mungkin ingin tetap menyalakannya sepanjang hari. Untuk sebagian besar perangkat, ini seharusnya tidak menjadi masalah.

Sejak iOS 13, iPhone telah mendapat manfaat dari Pengisian Baterai yang Dioptimalkan. Fitur ini membantu memperpanjang masa pakai baterai Kalian sehingga tetap terhubung seharusnya tidak menjadi masalah.

Dan, sistem yang sama akan mengamati kebiasaan penggunaan Kalian, dan hanya mengisi daya baterai hingga 80% jika ditentukan bahwa Kalian sering menggunakannya di meja.

Pengisian Baterai yang Dioptimalkan bukanlah fitur di iPad. Namun, Apple telah melaporkan bahwa tidak mungkin untuk menjual iPad secara berlebihan. Namun, penting untuk memastikan Kalian mengisi daya dengan pengisi daya yang disertifikasi dengan benar dengan jumlah output yang benar untuk perangkat Kalian.

Jika Kalian membiarkan iPad atau iPhone Kalian berjalan untuk waktu yang lama dan mulai terasa panas, pengisian daya yang konstan mungkin tidak menjadi masalah. Bisa jadi aplikasi yang Kalian jalankan terlalu membebani prosesor.

Bagaimanapun, biarkan perangkat Kalian menjadi dingin dengan mematikannya.

Bagaimana Agar Tampilan iPhone atau iPad Tidak Mati?

Jika Kalian memutuskan untuk menggunakan iPad atau iPhone Kalian untuk pengalaman ‘selalu aktif’, maka ada satu pengaturan yang perlu Kalian sesuaikan agar perangkat Kalian tidak mati secara otomatis.

Untuk pengalaman yang selalu aktif, nonaktifkan Kunci Otomatis iPhone atau iPad dari Pengaturan.
image source appleinsider.com

Untuk pengalaman yang selalu aktif, nonaktifkan Kunci Otomatis dari Pengaturan.

Buka Pengaturan > Tampilan & Kecerahan. Ketuk Kunci Otomatis. Ketuk Tidak Pernah. Sekarang, ketika Kalian menghidupkan layar Kalian, itu akan tetap menyala sampai Kalian mematikannya dengan tombol samping atau atas.

By AppsJog