Perbandingan Xiaomi 12S Ultra vs Apple iPhone 13 Pro Max

Perbandingan antara Xiaomi 12S Ultra vs Apple iPhone 13 Pro Max: iPhone adalah ponsel paling mainstream, yang membuatnya hampir terlihat sebagai “smartphone default.” Ini berarti setiap kali smartphone Android utama tiba, itu harus dibandingkan dengan iPhone, bahkan jika mereka tidak menarik pasar yang sama. Itulah yang terjadi di sini, karena Xiaomi 12S Ultra telah menarik banyak perhatian untuk sensor kamera 1 inci dengan optik Leica.

Meskipun ponsel ini hanya dijual di China untuk saat ini. Ini berarti perbandingan ini lebih untuk penggemar dan mereka yang ingin tahu tentang smartphone daripada panduan pembelian yang sebenarnya. Perlu juga disebutkan bahwa iPhone 13 Pro memiliki perangkat keras kamera yang sama persis dengan iPhone 13 Pro Max. Jadi semua hasil kamera di sini juga berlaku untuk ponsel itu.

Apple iPhone 13 Pro Max vs Xiaomi 12S Ultra: Spesifikasi

SpesifikasiApple iPhone 13 Pro MaxXiaomi 12S Ultra
BuildStainless steel mid-frameKaca belakangKeramik Perisai kaca depanAluminium mid-framebelakang kulit imitasiGorilla Glass Victus depan
Dimensi & Berat160.8mm x 78.1mm x 7.65mm240g163.17 x 74.92 x 9.06mm225g
Layar6,7 inci Super Retina XDR OLEDProMotion refresh rate antara 10Hz dan 120Hz6,73 inci Samsung E5 AMOLEDDolby Vision TrueColor DisplayResolusi 3200 x 1440,penyegaran adaptif 522 PPI 1-120Hz tingkatkecerahan puncak 1.500nitsSensor cahaya sekitar 360 derajatKedalaman warna asli 10-bit
SoCApple A15 BionicQualcomm Snapdragon 8 Gen 1
RAM & Penyimpanan6GB128GB/256GB/512GB/1TB8GB/12GB RAM256GB/512GB
Baterai & PengisianDaya 4.373mAh20W pengisian cepat berkabel Pengisian dayanirkabel 7,5W Pengisian daya nirkabelMagSafe 15WTidak ada pengisi daya dalam kotak di sebagian besar wilayah4.860mAhDukungan pengisian cepat kabel 67W Dukungan pengisiancepat nirkabel 50W Dukungan pengisian cepat nirkabel10W Dukungan pengisian nirkabel terbalik 10WXiaomi Surge Chip pengisian daya P1 Chipmanajemen baterai Xiaomi Surge G1
KeamananID WajahPemindai sidik jari optik dalam-Tampilan
Kamera BelakangUtama: Lebar 12MP, bukaan f/1.5, 1,9μmSekunder: ultra lebar 12MP, bukaan f/1.8Tersier: telefoto 12 MP , 3x optical zoom, f/2.8Kuarter: Kamera LIDARUtama: 50.3MP IMX989, f/1.9, lensa asferis 8P, fokus otomatis octa-PDUltra-wide: 48MP IMX586, f/2.2, Leica Summicron 1:1.9-4.1 / Lensa asferis 13-120, fokus otomatis PD ganda, dukungan mode makroTelefoto: 48MP IMX586, f/4.1, zoom periskop 120x, TampilanOtentik HyperOIS Leica dan gaya fotografi tampilan Leica Vibrant
Kamera Depan12MP32MP
Port)LightningUSB-C
AudioSpeakerstereo Speaker stereo simetrisDisetel oleh Harman KardonSertifikasi Dolby Atmos
Konektivitas5G (mmWave)Wi-Fi 6 (802.11ax) dengan 2×2 MIMOBluetooth 5.0NFC5G (mmWave)Wi-Fi 6E (802.11ax) )Bluetooth 5.1NFC
Perangkat LunakiOS 15MIUI 13 melalui Android 12
Fitur LainnyaDukungan SIM fisik ganda atau eSIMSIM fisik ganda
Spesifikasi Apple iPhone 13 Pro Max vs Xiaomi 12S Ultra

Tentang perbandingan ini: Kamera versus ini dilakukan setelah berbulan-bulan dan berminggu-minggu menguji masing-masing Apple iPhone 13 Pro Max dan Xiaomi 12S Ultra. Setiap telepon disediakan oleh perusahaan untuk tujuan peninjauan. Namun, baik Apple maupun Xiaomi tidak memiliki masukan apa pun dalam artikel ini.

Ikhtisar Perangkat Keras Kamera

Apple, seperti Google, secara tradisional tidak terlalu peduli untuk mengejar perangkat keras kamera seperti yang dilakukan merek ponsel Asia. Dibanding mengandalkan peningkatan dan pengoptimalan perangkat lunak. Tetapi dengan seri iPhone 13, terutama model Pro. Apple benar-benar membuat peningkatan pemasaran kamera, yang mencakup sensor kamera utama yang lebih besar. Aperture yang lebih cepat untuk ultra-wide, dan zoom telefoto 3X yang lebih lama. Sensor kamera utama yang lebih besar, yang telah dirobek menjadi 1/1,66 inci, memberi iPhone 13 Pro Max ukuran piksel 1,9µm.

Angka-angka ini, bagaimanapun, masih pucat dibandingkan dengan Xiaomi 12S Ultra. Yang menawarkan kamera utama 50MP dengan sensor 1 inci, yang, setelah pixel-binning, menghasilkan ukuran piksel 3,2µm. Faktanya, melihat perbedaan fisik antara sensor Sony IMX 989 1 inci di Xiaomi 12S Ultra dengan sensor iPhone 13 Pro Max, sangat menggelegar untuk dilihat.

Kamera ultra lebar 12S Ultra adalah kamera 48MP, penembak f/2.2. Dan melengkapi sistem tiga lensa adalah lensa zoom Periskop 5X 48MP yang menawarkan zoom optik 5X.

IPhone 13 Pro Max dilengkapi pemindai LIDAR (deteksi cahaya dan jangkauan). Tambahan sementara ponsel Xiaomi memiliki sensor 3D ToF (waktu penerbangan). Keduanya melakukan hal serupa, tetapi LIDAR sedikit lebih maju dari pengalaman sebelumnya. Untuk selfie, Xiaomi 12S Ultra menggunakan kamera 32 MP f/2.4 ke kamera 12MP f/2.2 iPhone 13 Pro Max.

Seperti yang saya katakan, tidak dapat disangkal bahwa Xiaomi 12S Ultra memiliki nomor perangkat keras kamera yang lebih mencolok. Tetapi seperti yang telah dibuktikan oleh Google di masa lalu, perangkat lunak kamera sama pentingnya. Jadi angka-angka ini tidak akan berarti apa-apa jika pemrosesan gambar Xiaomi secara signifikan lebih lemah dari Apple Mari kita cari tahu.

Apple iPhone 13 Pro Max vs Xiaomi 12S Ultra: Kamera Utama

Hal pertama yang perlu diperhatikan adalah bahwa Xiaomi 12S Ultra memiliki dua profil warna kamera: “Leica Authentic” atau “Leica Vibrant,”. Sedangkan iPhone 13 Pro Max memiliki tiga profil warna: “Keren Segar”, “Hangat”, dan “Keren”.

Mereka melakukan hal yang persis seperti namanya, meskipun perbedaannya cukup minimal secara default. Saya memotret sebagian besar dalam profil warna yang saya sukai, yang merupakan mode autentik untuk 12S Ultra, dan keren yang hidup untuk iPhone 13 Pro Max. Kita dapat melihat bahwa gambar iPhone 13 Pro Max sebenarnya sedikit lebih tajam — merah lebih cerah, langit bermandikan cahaya neon lebih ungu, bayangan tebal lebih gelap, dll. Saya akan mengatakan adegan kehidupan nyata ada di suatu tempat di tengah. Apple pasti mulai bermain dengan warna sedikit lebih banyak dalam pemrosesan pasca-pemotretan dimulai dengan seri 13, dan “Leica Authentic” Xiaomi mungkin terlalu alami. Namun demikian, semua bidikan ini sangat bagus, terutama bila dilihat di layar ponsel atau dalam bentuk galeri foto di situs web (yang akan Kalian lihat jika Kalian membaca ini di komputer).

Tetapi sensor gambar yang jauh lebih besar dari kamera 12S Ultra langsung menang begitu Kalian memperbesar ukuran sebenarnya dan mengintip piksel. Sensor gambar yang lebih besar menarik informasi cahaya, menghasilkan rentang dinamis dan detail yang lebih besar. Di bawah ini adalah hasil panen 100%, perhatikan gambar iPhone 13 Pro Max lebih berisik, lebih lembut pada detail, dan dalam dua bidikan terakhir, menunjukkan ketajaman digital yang besar.

Bidang Fokus

Ciri lain dari sensor gambar yang lebih besar adalah memotret dengan bidang fokus yang jauh lebih dangkal. Jika ada jarak antara subjek dan latar belakang, Kalian dapat melihat kedalaman lebih jelas pada gambar Xiaomi berkat bokeh yang mencolok. Panel fokus dangkal tidak selalu lebih baik, karena membuat bidikan close-up lebih sulit, tetapi untuk foto biasa di mana subjek berada pada jarak normal, biasanya terlihat lebih baik. Semua gambar iPhone 13 Pro Max terlihat datar dibandingkan dengan jepretan Xiaomi 12S Ultra.

Salah satu terobosan besar baru-baru ini dalam fotografi smartphone malam hari adalah “mode malam”, trik HDR multi-tumpukan yang mensimulasikan efek pemotretan bidikan eksposur panjang dengan kamera asli. Huawei dan Google memelopori ini sekitar tahun 2018, dan setiap merek telah mengikutinya dalam beberapa tahun terakhir. Malam iPhone 13 Pro Max adalah salah satu yang terbaik, karena menyala secara otomatis dan mulus, dan tidak mengharuskan pengguna untuk diam terlalu lama — biasanya satu setengah detik (tidak seperti Pixel 6 Pro, yang akan sering ambil empat detik yang absurd untuk mengambil bidikan mode malam).

Tapi Xiaomi punya ide lain dengan 12S Ultra. Karena sensor yang lebih besar itu sangat peka terhadap cahaya, 12S Ultra tidak akan benar-benar mengaktifkan mode malam hingga hampir gelap gulita. Dan akibatnya, bidikan malam 12S Ultra sering kali “tidak secerah” saingannya, karena memotret bidikan normal saat yang lain menggunakan mode malam. Ini terlihat pada kedua sampel, di bawah, khususnya set kedua, dari grafiti yang diambil di lorong gelap.

Saya pikir untuk set pertama, bidikan Xiaomi 12S Ultra lebih estetis, karena mode malam iPhone 13 Pro Max melakukan terlalu banyak dan membuat semua lampu agak terlalu terang, tetapi di set kedua, gambar iPhone benar-benar pamer. semangat warna grafiti.

Pixel

Tapi itu melihat gambar-gambar ini dalam bentuk yang lebih kecil. Sekali lagi, jika kita mengintip piksel, hasil jepretan Xiaomi terasa kurang bising, dan tampak lebih alami, tanpa pemrosesan berlebih yang merupakan efek samping dari mode malam.

Saya juga harus menyebutkan bahwa tidak memerlukan mode malam itu sendiri merupakan keuntungan karena kamera dapat mengambil bidikan lebih cepat. Foto mode malam umumnya tidak berfungsi dengan baik saat memotret objek bergerak karena pemotretan membutuhkan waktu satu atau dua detik (atau dalam kasus Pixel, empat hingga lima detik).

Beberapa pembaca mungkin tidak percaya bahwa iPhone kehilangan kategori ini di sebagian besar wilayah sejauh ini, tetapi jangan khawatir, iPhone 13 Pro Max akan mengambil kemenangan di kategori lain nanti. Tetapi jika kita hanya berbicara tentang kamera utama, perbedaan drastis dalam ukuran sensor kamera terlalu banyak.

Ultra-wide

Kamera ultra-wide kedua ponsel sangat bagus di siang hari, ultra-wide iPhone sedikit lebih lebar, dan sering kali memperlihatkan pemandangan kontras tinggi yang sulit sedikit lebih baik daripada ultra-wide Xiaomi. Dalam dua sampel pertama di set di bawah ini, warna iPhone dan eksposur keseluruhan lebih estetis. Bidikan pertama, khususnya, sangat sulit, karena saya membidik melawan sinar matahari yang sangat terik. Saya bahkan tidak bisa membuka mata sepenuhnya ketika saya melihat ke atas. Kita sering mengatakan bahwa smartphone menjadi membosankan, tetapi ada banyak peningkatan halus dalam beberapa tahun terakhir. Jika kita kembali hanya beberapa tahun, ultra-wide iPhone 11 dan Xiaomi Mi 10 Pro akan benar-benar membantai bidikan ini.

Tidak banyak gunanya dalam bidikan ultra-wide yang mengintip piksel, tetapi kami akan melakukannya demi latihan ini. Sekali lagi, bidikan iPhone 13 Pro, jika kita memeriksanya pada skala 100%, menunjukkan banyak penajaman yang berlebihan. Khususnya pada batu-batuan di set kedua. Tetapi sekali lagi, ini tidak terlalu penting seperti bidikan kamera utama. Karena foto ultra-wide dimaksudkan untuk diperiksa dengan segala kemegahannya, bukan crop in dan nitpick. Saya akan mengambil eksposur yang lebih konsisten atas peningkatan ketajaman kecil di ultra-wide setiap hari.

Jika kita pindah ke adegan cahaya rendah, maka itu menjadi menarik. Di sini, Xiaomi akan mengaktifkan mode malam (begitu juga Apple). Tetapi karena ultra-wide 12S Ultra juga menggunakan teknologi pixel binning dengan sensor yang sedikit lebih besar, bidikan malamnya lebih terang. Ini tidak selalu baik, saya pikir bayangan ultra lebar iPhone yang begitu gelap membuat bidikan yang lebih murung dan lebih atmosfer. Tetapi gambar iPhone terasa lebih lembut pada detail dan lebih berisik daripada Xiaomi di ketiga set di bawah ini.

Ultra-wide adalah yang dekat. Saya akan memberikan kemenangan yang jelas untuk iPhone di siang hari, dan sedikit kemenangan untuk Xiaomi di malam hari, yang memberikan kemenangan keseluruhan untuk Apple.

Zoom

Yang satu ini seharusnya tidak mengejutkan, teknologi lensa zoom Periskop yang digunakan Xiaomi untuk mencapai zoom optik 5X lebih unggul daripada pengaturan telefoto yang digunakan Apple untuk pemotretan 3X. Lensa zoom Periscope adalah teknologi rumit yang melihat lensa kamera ditempatkan menyamping di badan ponsel. Dan juga menggunakan lebih banyak lapisan lensa untuk membantu memperbesar gambar sebelum mencapai ISP. Tidak hanya bidikan 10X Xiaomi dengan jelas lebih tajam dan lebih bersih daripada zoom 10X Apple. Tetapi bahkan zoom 5X 12S Ultra juga lebih detail daripada zoom 3X iPhone jika kita menskalakannya ke ukuran yang sama.

Saya akan mengatakan, bagaimanapun, bahwa warna dalam bidikan zoom iPhone 13 Pro Max lebih estetis, mereka sedikit lebih menonjol.

Apple iPhone 13 Pro Max vs Xiaomi 12S Ultra: Potret

Karena iPhone 13 Pro Max memiliki lensa telefoto 3X. Lensa ini digunakan untuk bidikan potret secara default, karena zoom 3X adalah rentang fokus yang baik untuk potret. Tetapi Kalian dapat menukar untuk menggunakan kamera utama untuk potret. Xiaomi 12S Ultra, di sisi lain, hanya akan menggunakan kamera utama untuk potret, tetapi Xiaomi menerapkan pemotongan digital untuk membuat pembingkaian sedikit lebih ketat, mendekati 35mm.

Tahukah Kalian bagaimana sebelumnya, jepretan kamera utama Xiaomi semuanya tampak memiliki kedalaman dan bokeh yang lebih dari jepretan kamera utama iPhone? Nah, itu saja perbedaan sensor hardware. Sekarang kita pindah ke foto mode potret, yang digerakkan oleh perangkat lunak, skrip dibalik. Di sini, potret iPhone 13 Pro Max menunjukkan bokeh yang lebih kuat dan tampak lebih realistis.

Xiaomi kehilangan dua set terakhir dengan sangat buruk. Di set dengan patung singa, iPhone 13 Pro dengan benar mengidentifikasi daun di latar depan. Dan singa kedua di latar belakang, dan menerapkan bokeh buatan yang sesuai. Gambar Xiaomi mencoba untuk menjaga patung singa kedua tetap fokus, mengacaukannya dalam proses karena seharusnya tidak. Patung itu lebih jauh ke belakang di bidang fokus. Dalam kumpulan potret terakhir saya, menurut saya warna kulit, tekstur pakaian, dan warna umum saya, terlihat lebih realistis dalam bidikan iPhone. Gambar Xiaomi terlihat seperti saya terpotong dari foto lain dan ditempelkan ke latar belakang ini.

Ini jelas karena pemrosesan mode potret superior Apple, tetapi juga mungkin pemindai LIDAR superior iPhone 13 Pro Max. Hal ini memungkinkan iPhone melakukan pemetaan adegan 3D yang akurat. Sementara sensor ToF di Xiaomi 12S Ultra sepertinya tidak terlalu istimewa. .

Apple iPhone 13 Pro Max vs Xiaomi 12S Ultra: Video

IPhone telah lama menjadi raja kamera video dan meskipun flagships Android 2022 telah menutup celah, iPhone 13 Pro Max mempertahankan gelar. Kita bisa melihat di sini warna dan eksposur iPhone 13 Pro Max lebih baik dari awal, dan ketika saya mulai jogging, itu juga lebih stabil. Rekaman Xiaomi sedikit bocor di sini, kemungkinan karena ukuran sensor yang menyerap begitu banyak cahaya. Pemrosesan gambar Xiaomi memperhitungkan ini dan memperbaiki masalah, tetapi tampaknya tidak berfungsi sebaik pekerjaan dalam video.

Mikrofon Xiaomi juga terlalu sensitif terhadap suara angin. Ini hanya kemenangan yang jelas untuk Apple di setiap lini.

Fotografi Makro dan Trik Jepretan Lainnya

Sensor ultra lebar kedua ponsel dapat berfungsi ganda sebagai lensa makro, tetapi iPhone 13 Pro Max jauh lebih baik. Tidak hanya menyala secara otomatis (Xiaomi membutuhkan dua ketukan untuk menyala), tetapi makro iPhone 13 Pro Max bisa menjadi lebih dekat. Hasil jepretan Xiaomi hampir tidak bisa dihitung sebagai fotografi makro.

Namun, perangkat lunak kamera Xiaomi memiliki beberapa jepretan fotografi trik lainnya, termasuk video kloning dan mode foto yang sangat menyenangkan. Hal ini memungkinkan 12S Ultra dan ponsel Xiaomi terbaru lainnya dengan cepat menyatukan dua contoh orang yang sama menjadi gambar diam atau video. Ya, ada aplikasi perangkat lunak pihak ketiga yang dapat melakukan ini, tetapi 12S Ultra dapat melakukan ini dalam aplikasi kamera default dan hanya dalam beberapa detik.

Apple iPhone 13 Pro Max vs Xiaomi 12S Ultra: Kamera Mana yang Lebih Baik?

Jawaban atas pertanyaan ini tergantung pada kamera mana yang lebih Kalian hargai. Kamera utama Xiaomi 12S Ultra mengambil foto yang jelas lebih unggul daripada iPhone 13 Pro Max. Lebih detail, lebih sedikit noise, rentang dinamis superior, dan bokeh. Namun kamera utama iPhone 13 Pro Max merekam video lebih baik. Lebih stabil, audio lebih baik, eksposur lebih baik.

Kamera ultra-wide sebagian besar dasi, dengan sedikit keunggulan pada iPhone 13 Pro Max menurut saya. Dan Xiaomi 12S Ultra menang dalam kecakapan zoom. Tetapi Apple kembali dan mengambil kategori pemotretan makro dan potret dengan telak.

Manakah dari kategori ini yang lebih penting bagi Kalian? Hanya Kalian yang bisa menjawab ini. Saya pikir Apple harus terus meningkatkan ukuran sensor gambarnya untuk mengikuti perangkat keras Android. Sementara merek Android harus lebih fokus pada konsistensi di semua kamera daripada tampaknya menempatkan sebagian besar perhatian pada penembak utama dan menyebutnya sehari.

By AppsJog